AKARTA – PADANG NAIK MOTOR BEBEK MALAH DIIKUTIN POCONG

sejalan tiba-tiba di bahan saya tuh ada yang ngikutin dari keluar dari pohon tebu pacar saya ngomong yang itu apa ada orang Kayaknya ngikutin serius coba tengok spion saya tengok spion bener Ada yang ngikutin seinget dari lampu jalan itu jadi ketika D60 jalan itu ada orang Pakai motornya motornya gak ada bodynya jadi dia tuh mengeluarkan senjata dan mag gara-gara pacar seneng oke malah makin ngebut jadi saya kemudian lagi sang betina gitu kek saya bener-bener deg-degan banget Mas beton banget itu akhirnya jadi ini pocongnya selalu ada di pinggir jalan selalu ada di pinggir jalan Kayaknya ikutin gua dengan sosok yang sama sosok yang sama sosok yaitu bang gue jelasin sosoknya itu itu benar-benar menurut gua ngeri karena dia tuh pakai kain kafan jadi masih ada ikatan kepalanya kok kepalanya terus Amung ah mukanya karena gua enggak berani lirik sedikitpun dia tuh di badannya itu ditarik itu tuh ada bercak tanah habis Bu mikir gue mikir mudah mati ini kayaknya metafisika min-ho Indonesia oh oh mama obrolan malam Jumat Kembali lagi bersama gua Fajar di tiap kali ini Om amat season 3 kamu yang takut atau mereka yang lari jadi kayak sebentar lagi masuk waktu lebaran dimana nih Kalau udah mau lebaran bisa itu cuman ada dua yang pertama itu THR yang kedua itu mudik nah buat kalian yang mau deh Gue doain deh Semoga kalian selamat sampai tujuan nah ngomong-ngomong soal mudik nih jadi sekarang di samping gua udah ada seorang narasumber yang punya pengalaman saat lagi pulang kampung nih dia turing tuh naik motor dari Jakarta ke Padang selama 15 hari Langsung aja kita sapa Selamat malam Mas selama masuk Aswaja dari Jakarta ke Padang itu kan jaraknya lebih dari 1200 KB dari 1200 berapa orang saat itu waktu saya berdua doang sama pacar saya berdua berdua doang sama pacar saya mau modus Gimana bisa nggak mau itu emang rencana kita udah lama itu berdua kemana-mana berdua touring naik motor Oke saya dengar-dengar juga ya dibisikin katanya pada saat itu selama 15 hari mau di begal juga dan banyak mengalami kejadian horor betul betul itu dikejar begal dua hari dikejar Adiwiyata tinjau yang kasih tak kasat mata itu goblok banyak banget benar-benar banyak banget apa yang dirasain pada

saat itu takut banget karena itu disitu Disdik kondisi situ tuh bener-bener kanan kiri enggak ada barengan kanan kiri enggak ada orang tangan kiri enggak ada lampu jadi bener-bener view hutan tetapi kita sendiri doang berdua kirim baik ditandai saya masih Alyana sebelum dimulai kayak biasa dump truck container Jelly menyerah subscribe like comment share yang banyak biar makin semangat bikin videonya jangan lupa juga follow instagram biar cepet satu juta follower guys terus juga voltiq top rjl dimana Ada konten-konten yang beda selain di YouTube terus gue juga pengen ngasih tahu sama kalian nih Apaan tuh lebaran tiba lebaran tiba tiba-tiba THR tiba-tiba THR nah guys kalau udah mau lebaran gini biasanya tuh yang paling ditunggu-tunggu tuh THR Nah kalau udah dapet THR Pasti kalian tuh pengen beli barang-barang kebutuhan untuk lebaran Yana untungnya nih buka lapak lagi ada banyak promo menarik ada bobok potongan ekstrim diskon sampai dengan 95% ada juga banting harga setiap hari Mulai dari peralatan elektronik barang-barang kebutuhan sehari-hari kayak baju celana terus juga sepatu dan masih banyak pagi Kalian juga bisa pakai lo kode vouchernya RJ Bukalapak yang bakal ada di kolom deskripsi jadi langsung aja download aplikasi Bukalapak Jangan sampai ketinggalan promo menarik dari Bukalapak ke ke aja Bukalapak Sogo rasa saja berikut adalah ceritanya merekam ya Mas Abdul boleh diceritain pengalaman awalnya itu kayak gimana Jadi gue tuh berangkat dari Jakarta Timur bersama pacar gua naik motor sendirian kita tuh nggak ada bareng-bareng and dengan orang lain atau bergerombol itu enggak ada jadi kita tuh bener-bener pure berdua naik motor di atas satu motor Ayo kita tuh berangkat dari sini dari Jakarta itu tanggal 8 eh 4 Februari partai 2020-2021 jam jam satu malam kita berangkat dari sini jam satu malam dari Jakarta itu kita harus melewati Tangerang dulu

dan Banten enggak isinya Banten sampai di daerah Tangerang itu udah mulai kejanggalan kita tuh eh ngalamin bocor ban motor 3lobang tapi pas dicek sama tukang tambal ban itu cuma ada satu paku doang tapi 2-nya itu enggak ada pakunya ya udah mau kita tampilkan kita tambah udah selesai tampil kita jalan lagi dengan berpikiran positif terus karena kita udah ngejar target di nyampe Merak itu sekitaran subuh jadi ketika kita masuk apa itu udah sangres masuk kapal keluar kapal jam-jam secara 6.30 07.00 udah keluar dari kapal Bakauheni kita goreng apa bekal Bakauheni itu kita menuju kearah Bandarlampung kita menuju arah Bandarlampung itu sekitaran jam 10.30 nyampe Bandar Lampung nyambai Bandarlampung Kita istirahat kita dikondisikan oleh kawan-kawan kita yang berasal dari komunitas yang sama lepas dari Bandarlampung itu sekitaran jam 02.00 atau 03.

00 itu kondisi hujan menuju arah Lintas Timur Jadi menuju orientasi murni kita di dilewati oleh ujian dulu sampai malam itu hujan intense Timur nih kemana taranya itu karena Tulangbawang kita karena tolong bawain tas import dari arah Bandarlampung lewatin daerah namanya Natal bangsa deh tujuannya kemana Padang ke arah Palembang kita Kota Mekah Palembang dulu karena Lintas Timur itu ngelingi paling sama Jambi jadi kita pertama tujuan pertama adalah Palembang Ayo kita berkendara itu sampai jam jam 6 sore dari komunitas kita tuh dan iPhone segera Dul udah jangan jalan karena lu di daerah Lampung lepas dari maghrib jangan jalan ya kita tetap jalan karena apa kita tuh positive thinking dan Dengan apapun kita ada PIN karena pikiran kita cuman satu cepet nyampe Palembang cepet-cepet buru-buru nyampe Palembang tapi tetep saya jalan tuh tetep eh kita tetap berkendara terus sampai akhirnya itu 07.00 itu suasananya Gimana suasana itu benar-benar kanan kiri itu hutan tebu hutan karet tetep ya campur-campuran Ada hutan jagung juga ada yang hutan sawit Kita jalan terus tetep jalan sampai jam tujuh itu kita minta barengan sama dari Jakarta dari Tangerang di dari

Tangerang yang ngomong ke orang itu bang mau ke mana Saya mau ke Unit 2 Bang bareng yuk kita bareng ama dia kita jalan bareng tuh waktunya dimana orang di pom bensin di depannya pom bensin jadi saya bus dari pom bensin itu habis ngisi bensin ketemu ama dia kita minta bareng sampai unit2 sekitaran jalan satu jam setengah atau dua jam kita jalan bareng sama dia di tengah-tengah hujan sampai derun it2d minta pamit sama kita dia ngomong ke saya Bang mampir dulu yuk rumah saya karena udah enggak memungkinkan jalan malam di daerah sini saya tetap ke ke saya tetap pop berpet berpegangan Teguh untuk tetap jalan udah enggak papa saya jalan aja lanjut karena saya pikir Palembang enggak jauh saya pamit dari biasa jalan lagi berselang 10 menit dari with apa namanya berpisah sama mas-mas itu dari Tangerang Tia saya di jalan-jalan enak tuh sekitaran apaan pull KPJ itu di kanan-kiri saya tuh ada hutan tebu Saya masih ingat hutan tebu saya jalan tiba-tiba di bahan saya tuh ada yang ngikutin dari keluar dari pohon tebu pacar saya mau ngomong yang itu apa ada orang Kayaknya ikutin serius coba tengok video ni saya tengok spion bener ada ngikutin saya ingat dari lampu jalan itu jadi ketika Dewa tinampuh jalan itu ada orang Pakai motornya motornya gak ada bodynya jadi dia tuh mengeluarkan senjata di disapa namanya di kebawahin itu senjatanya dia senjata tajam Mas senjata apa tuh Oke model isiannya Bolehkah kayak model gobok itu bentuknya yang diakui ngikutin Berapa satu motor itu satu motor ngikutin jadi saya di depan orang cat dua orang diboncengan diboncengan pacar saya udah nengok kearah

dia dan mag gara-gara pacar seneng oke malah makin ngebut jadi saya kebutuhan lagi dengan betina gitu kek saya bener-bener deg-degan banget Mas degan banget itu akhirnya dikejar-kejar dia tuh sekitaran hampir 20 atau 30 menit saya dikejar sama dia akhirnya di depan saya melihat ada pos apa namanya ada kepang kuning tulisannya pos polisi saya mampir pos polisi saya berhenti pacar saya turun dari motor untuk minta izin ke petugas yang berjaga dianggap berani mampir di akhirnya hebat dia lewat seneng-seneng Saya menyadari akan lewatnya dia Untung ada pos polisi itu dia bawa untungnya gue langsung masukin motor gua ke area pelataran polisinya itu dan polisinya juga sumpah keluar ini tidak menyadari and akan kedatangan gua polisinya niat buat nomor B Jadi dong udah langsung masuk aja jadi dak ngomong udah masuk aja ke mushola udah ntar aja parkir motor sono isyarat di Solo akhirnya di situ kita cuci motor mandi bersih-bersih setelah itu gua video call sama komunitas buah banget ngomong Pak tadi saya diikutin di jalan DVD nanya kamu siapa Nggak tahu motornya gak ada bodynya orang-orang yang situ kayaknya soalnya nggak pakai helm udah gitu bawa senjata di kebawahin ke aspal temen-temen gue yang di video kali itu ngomong istighfar istighfar itu tuh udah nggak bener terus juga itu hati-hati sama cewe Kenapa emang Pak udah hati-hati tetap cewek suruh istighfar jangan sedang jangan sampai bengong Jangan sampai hilang kesadaran tetap fokus ya Soalnya ada yang ngikutin cewek utuh v-je kayaknya dia berprasangka tuh buruk sama cewek hati-hati punya teh di istiqfar terus ya suruh cewe itu nitip amanat ke gua dari komunitas gua itu ketua gue yang ngomong sendiri Yo what’s kontak pikiran nama pacar gue udah yang banyak-banyak istighfar kita namanya di jalan kita jalan jauh terutama kita jalan malam kalau jalan

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR TUYUL

malam udah kita menjadi serat aja akhirnya dari situ kita istirahat kita tidur disekitaran jam-jam 1/2 kita tidur eh pacar saya tuh bangunin saya dia tuh bangunin saya tuh kayak nugrahini badan-badan saya gini gini gini gini terus kayak badan saya digerakin semua sampai kepala saya juga ditonjokin kayak suruh bangun tapi saya nggak bangun di situ tuh bener-bener ga bangun-bangun nggak bangun dibangunin pacar gue juga nggak bangun pacar gue tuh cerita Ke gua Kalau dia tuh Kek Kek Kek gini kayak pengen ngomong juga susah Yang yang kek lah susah gitu banget jadi kaya ada yang nyatet ke berdua dong di situ akhirnya pacar gue tuh kayak nahan sakit gitu Bang sampai sekitaran 2.30 tuh 03.00 karena dia tidur akhirnya jam-jam mual adzan subuh muadzin yang jaga mushola itu dateng bangunin kita berdua Dan gak tahu kenapa kita berdua doang subangun ama muadzin itu Mas bangun udah mau ajak subuh kita berdiri bangun Ngomong Oh ya pak ya kita bangun Pak kita salat ya kita akhirnya langsung ke kamar mandi untuk setelah uduk kita ngomong berdua yang root Usman ngapain aja gue bangun enggak bangun bangun gua enggak tahu yang ngebangunin gua Iya lu bangun udah sampai nyaut ngomong Iya bentar Sabtu tapi kenapa nggak bangun-bangun gua tetap berpikiran positif gua sampai ngomong udah istighfar gue juga istiqfar terus udah jangan sampai berpikiran negatif setelah shalat subuh kita jalan momong ke petugas ya pak mohon izin kita Habis ini mau jalan lagi apa mau ke Padang Oh ya udah Dek hati-hati ke perjalanan masih jauh kalau capek istirahat ya setiap tiga jam aja sekali serat itu kata pak polisinya kita jalan Oke kita mulai perjalanan itu jam dari polsek itu 6.30 rumah salah buat kalian yang punya pengalaman horor nyata bisa kirim Cerita kalian ke email rj5 atau DM Instagram jadi kita tuh mulai perjalanan Bang jam 07.17 angkat dari polsek itu kita sampai Palembang itu eh jam jam jam sore aja memang sore kita

istirahat tidak hari 2 malam di situ kita ke rumah saudara juga nah kita bisa itu hati hari ketiganya dari Kita nginep itu jam berapa ya jam 10.00 WIB di jalan tuh dari Palembang menuju kearah Jambi kita menuju kearah 7.10 kita 2010 pagi sebuah bagi kita jalan tuh 10 pagi kita jalan sampai apa namanya jam-jam 41 Ayo kita udah mulai ngerasa tuh capek udah merasa capek akhirnya jam maghrib Kita istirahat kita putusin magrib istirahat Akhirnya ketemu tuh pom bensin untuk shalat maghrib bukan saya mikirnya jadi biar sekalian mandi sekalian nah Setelah mandi saya salat magrib Dimas waktu saya ini and apa namanya sholat maghrib rokaat pertama ajar nah di rokaat kedua ini saya mikir Waduh saya lagi rokaat kedua itu kayak ngerasa tuh ada yang yakin gitu Sayang enggak itu di ujung pelipis mata saya tuh di kiri atas itu kayak dengerin saya dia tuh eh matanya tuh merah mukanya item rambutnya panjang sampai nembus ke jendela jendela bawahnya ventilasi jadi atas ventilasi bawahnya jendela jadi rambutnya nembus ke apa namanya panjangnya tuh nembus ke jendela jadi ini jendela juga saya dari situ saat udah ngerasa tuh kayak gemeteran seksual tetap harus khusyuk gimanapun caranya Made bawah selesai salat channel nengok kiri enggak berani nengok kanan langsung muter balik langsung bagi pacar saya udah gantian salat gajian salat pacar saya gantian salat dia Shalat saja Dian motor abisnya udah saya Salat udah Man kita jalan lagi tuh itu kita jalan lagi sekitaran jam 7.10 ansang a76m 07.00 ya malam Udah malam itu kan udah selesai salat Maghrib kita jalan sekitaran dua jam dari kita mushola tadi itu kita nemu jalanan kmode Agatha gitu Bang Agatha jalan gitu nanjak Terus habis warga turun sayangnya cek itu dari kejauhan kanan kiri kanan apa kiri kanan itu posisi itu jalannya tuh kanannya hutan sawit kirinya tuh

perkebunan-perkebunan Kebon itu enggak chat-an bang pokoknya Rindang semua tapi di bahannya pohon itu enggak ketan semua Apa itu kayaknya hutan Gelap banget kok ini jalan posisi itu enggak ada orang sama sekali kecuali motor kita sendiri saya belok itu nanjak nanjak Kok saya ingat di tikungan itu ada orang lagi bakar sampah saya pikir orang bakar sampah di sini tuh eh posisi mungkin buang sampah biasa buang sampah dibakar sampah jangan Tapi sih lain lagi disitu enggak kanan kiri itu enggak ada rumah warga rumah warga tuh bener Nggak ada di situ kanan kiri hutan saya latin yaitu apa Aa itu saya pikir rumor-rumor hidup saya lewat di Tapi itu pasti ada sebabnya dan setelah lewati nasibnya itu pasti ada baunya gitu Bang koran bekas sama tuh pasti baunya ini bener-bener saya lewat ini tuh nggak ada baunya enggak ada asapnya saya udah lewatin udah dan asap api itu seneng Ok kiri kan kosong itu hitam gelap terus sayangnya spion kanan caution kangen saya kngen itu posisi apinya tuh bukan di pinggir jalan lagi Bang tapi adanya posisinya ke tengah jalan adanya tuh di tengah-tengah garis-garis putih yang di tengah itu enggak usah panik ini ini kok posisi hpnya tadi ringan di kiri jalan kau di tengah jalan jadinya berubah terus saya saya mesin kaget ternyata tuh apinya tuh kayak bergerak itu bang dari dari garis-garis itu kan ada ada spasinya tuh gitu kek lewat kayak lari gitu kayak

ngejar saya semakin ngebutin sayang abudin motor saya tuh dia makin ngebut kayak gini kepengen Jar saya gitu akhirnya pas ada turunan jalanan agak Nurnberg itu udah lewatin tanjakan turunan Hpnya hilang di spion saya tuh dengan Mungkin aja jadi dikiranya itu happy buat bakar sampah Saya mikir gitu tahun kalau kita punya gerak gerak Bang gerak makan ngikutin motornya gerakanku dia motor gua itu pacar pacar gue nggak ngerti itu ada api bener-bener nggak dia tuh nggak tahu artinya tuh kayak gimana apinya tuh bentuknya tuh Bang segede apa ya Jadi gini bang ujungnya apinya itu ke ada batu uangnya tuh karena karena kan besok kan kau diakui baik tapi itu kan ada kayak hitam-hitam kayak gini bisa lagi dibakar gituin Bolehkah batu batunya itu enggak terlalu gede sih tapi asap apinya juga gede aku cuman gede berpikir orang berkesempatan karena kalau bersama tuh hpnya segede segede orang sih orang bakar sampah tapi pas gue ngehina lagi itu bukan orang Batak sampah ternyata gue tetap berpikiran itu ini bukan banaspati tapi pas gua ngehina Gede Jalan ngedeketin gue batin ibadah seperti ini no kode ke gua gua juga nggak tahu itu the Kenapa tiba-tiba bisa jalan bypass bodoh latin ah tanjakan itu udah eh turunan hilang Nggak mungkin bagi gue jam 10-an jalan lagi ketemu ini Bang pacar gua ngomong ke gua pacar gue ngomong gini yang umumnya tadi ingat apa yang unganged ngefans lemper lemper pacarmu menepuk-nepuk in badan gua yang Hamper itu tadi Lupa Lupa Ingat ngomong gitu gue jalan tapi itu posisi kontak konstan bangjalan 80 gua nggak mau ngebut-ngebut banget gua mau jauhin ternyata benar Bang ada lemper di kanan dia jarak dia jarum jam 02.

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR JALAN MALAM

00 jadi makin namun tuh makin ngelewatin gue tuh jadi nggak gerak tapi adanya di seberang buah dia soal tuh kayak gini nunggu angkot menunggu angkutan tapi macetnya sono lembar tuh Pocong gitu maksudnya pocong

pacar gua mode ini gitu ya Ada pocong tapi dia ngomongnya lemper mode ini Pak Karnadi gue udah tahu dengan berani ngomong pocong gua ngomong cewek gua di depan jangan jangan yang aneh-aneh pikirannya gue laki-laki gue perhatiin bener 25 m lagi Anda gitu pocong seekor sang gue inget di mata gua jarum jam akan dua itu dia tuh jadi munculnya dari zaman K2 gini lewat-lewat lagi lewat lagi begitu seterusnya sampai sekitaran ada gue sekitaran hampir satu kilometer jadi udah-udah lewat d1g metode pohon-pohon gede banget gede jadi pokoknya kayak ngintang ke Jalan begini kayak setengah jalan nah udah lewat dari pohon itu deh Jadi ini pocongnya selalu ada di pinggir jalan selalu ada di pinggir jalan Kayaknya ikutin gua dengan sosok yang sama sosok yang sama sosok yaitu bang gue jelasin besoknya itu itu benar-benar menurut gua ngeri karena dia tuh pakai kain kafan jadi masih ada ikatan kepalanya kok kepalanya terus Agung Allah mukanya karena gua enggak berani melirik sedikitpun dia tuh di badannya tuh Sri itu tuh ada bercak tanah bercak Tanah Merah gitu tanah liat bokek tanahnya masih basah gitu kek baru soal tuh habis ini Oke habis bumi Cirebon kira udah mati ini kayaknya metafisika kami tapi gue Mikir lagi jangan sampai berpikiran gitu Facebook gue berpikiran positif udah Jangan berpikiran aneh cewek gua juga ngomong bawa macet udah jangan yang aneh-aneh mungkin ini pertanda kita masuk di daerahnya dia sudah kita jalan lagi aja tetap berfokus titip thinking udah jangan dengan aneh kita jalan Itu sampai akhirnya jam 12.00 kita ketemu teman-teman kita di Jambi sama datang di kota Jambi Alhamdulillah kita akhirat ketemu di rumah kawan-kawan kita Kita nginep di situ dua hari dua malam porno setelah buat tidur di rumah teman gue ini dua hari dua malam kita berangkat uh dari Jambi sekitaran jam 09.00 atau jam 10.00 karena kita sarapan dulu ini enggak aku tahu ya gue berpikiran tuh takutnya takut Bang karena posisi itu katanya temen gue itu kita tuh dah aneh-aneh apa namanya badan kita tuh dah ane ane dibilang ama temen kita yang dijamin nih teman kita

ngomong-ngomong tapi lu nggak kenapa-napa kan muka pucet tuh kalau cerita elit setan gitu gue cerita ampe temen gue Tuh ngomong dia bawain bapaknya temannya itu untuk doain kita supaya lancar di jalan ini dia tuh salah satu temen dari gue nih bawain bapaknya untuk bacaan doa kita supaya kita jalan Pancar di jalan jangan digangguin nah dari situ bang ah besokannya dari doain itu jalan gua badan guanteng banget beda banget dari sebelum gue nyampe Jambi gue jadi ngerasa kayak garing kanan badan gua gua jalan 10.00 12.00 dari jauh dari Jambi itu sekitar jam 10.00 WIB di pesawat tuh jangan pinggir kali terus kalinya ini tembus hanya dari sungai musibah jadi aliran sungai Musi nih pinggirnya Nikita jalanan kita jalan tuh terus Nah gua itung eh itu sekitaran abis Adzan Dzuhur ada kakek-kakek Bang jangan di pinggir itu masih agak jauh banget nya dia masih ada jauh masih depan masih sekitaran 500meter lagi di depan gua ribu jalan makin namakan deketin dia makin namanya dia udah setelah guanya lebih jagunge spion itu tuh awalnya tunggu mikir atuh kan kakek-kakek ini orang biasa gitu kan Orang lagi mancing atau apa soalnya dibawa ke model kantong plastik gitu Bang gua nggak ngeh kalau kakek-kakek ini ternyata Makin gue deketin makin Kakek ini deket sama gua pas gue udah lewat India kakeknya hilang di spion butuh nggak ada jadi kayak di spion gue tuh dikirimi 9 Gustu seharusnya tuh kayaknya jalan masih ada di aspal kirinya itu ada rumput kirim langsung pohon di banyak sungai air sungai tapi enggak ada gua nengok spion kanan enggak ada kosong pong bahan gue tuh kosong nggak ada orang apa-apa yang ada tuh cuman bekas pos ronda di kanan masih itu juga masih jauh kan itu posisi itu hutan hutan hutan bakau banget jadi kayak bakpao pinggir sungai gitu kayak bakau gitu gua diagi berpikir positip

tingking pacar buang lihat dari jauh kakek-kakek itu pas mudah deketin dia ngelihat pas dilewatin gua ngomong yang tadi ngekek ya oke Kajang anda sekarang lucu yang sama cewek gua bener enggak ada gua masukin lagi ya lu tengok kanan-kiri ada Nggak dia nggak ada tapi gue berpikir positif lagi ini siang-siang bolong mana mungkin sih Bang siang-siang bolong digangguin gua dan apalagi jalur provinsi karena beberapa habis dari situ gue nggak lama ketemu bis bis antar kota yang tulis jurusan Jakarta adanya gua-gua berpikiran lagi nih Jalan provinsi namun kingou ketemu yang begitu Andong gue berpikir positif ingin terus jalan sampai jam 6.00 body muarabungo gue istirahat gua dibawa ke rumah temen gua istirahat gue istirahat disitu Gue disuruh jalan besok paginya dan sebagainya kita jalan jam 09.00 kearah Sumatera Barat sudah ramai ini sendiri bang masih tetap sendiri tapi kita tuh sebelum dijemur sebelum the Israeli rumahnya dia ini kita tuh dijemput kita dijemput di pinggir jalan jadi dan mereka udah nongkrong di pinggir jalan kita dibawa kompasnya dia kita isyarat Dimasnya dia kita jalan lagi dari Masnya dia besok paginya 09.00 09.

00 kita jalan lagi dari situ ke arah Sumatera Barat kita masuk dulu nama daerahnya tuh saya upah itu masuknya tuh daerahnya sebelum Sawahlunto pokoknya tuh perbhasama datang di Sumatera Barat ada tubuhnya kita masuk ke situ Itu 11.00 12.00 kita masuk 12.00 sampai ketemu jam jam saudara kita dijemput untuk mampir ke Sawahlunto kita mampir Saul untuk Kita istirahat disitu sampai jam maghrib jadi kita sholat Magrib dulu di

beskem ya dia nih di Sawahlunto di basecamp nya Bikers jam-jam setelah maghrib itu kita jalan lagi kita pamit Pak ini saya mau Habis ini mau ke Padangpanjang lewat mana ya Oh kamu habis ini lewat kaki gunung Marapi aja Dek enak wes itu pegunungan enak jalannya cepet kok dengan menit nama latin begitu kita dikawal satu motor ke tunggu perpisahannya salah untuk menuju Padang Panjang kita save dulu di situ habis baru dia tinggalin kita kawan kita ini Bang Nanda habis dari jalan situ kita jabaru jalan sekitaran 10 menit pacar gue bilang yang udaranya dingin banget ya Iya dingin banget ini kayaknya pegunungan ini kanan-kirinya kayaknya hutan eh Kebon teh dengan dengan kebun teh iya kebun teh sama kopi nih soalnya baunya tuh ada bau tehnya gitu banget Terus akhirnya gue jalan lagi kan karena kedinginan itu pacar gue tuh jadi kayak ngerangkul gua badannya gitu karena kedinginan itu baik Apa nama jacket satu itu tembus apalagi enggak pakai jaket gitu angin bener-bener tembus banget film gelap juga sepi dan gelap itu kanannya tuh Kek Gunung itu dan kita dibunuh kayaknya kaki gunungnya tuh akhirnya tuh ada jurang jadi makin nama ke kiri itu katanya itu agak bawah karena akhirnya tuh makin dataran rendah kita di tengah-tengahnya dataran rendah dataran tinggi itu benar-benar juga ada penerangan sama sekali kita mengandung cuma lagi-lagi lampu motor kita doang kita Android kita pacar gue ngomong Bang yang tadinya nggak ah penetapan ini pun kayak lemper Aku serius sayang Iya kayaknya gempeng tadi kita lihat di yang kemarin kita lihat di ini di jalur ke arah Jambi seriusan Oh iya serius itu gue sambil ngomong gitu tuh Akhirnya ketemu lagi lemper itu telah gua ngomong gitu di ketemu lagi di kanan posisinya di kanan dengan posisi yang sama waktu kita nge-rap beberapa hari kemarin di arah Jambi di kanan adem-adem sana dengan posisi agak apa namanya dia sore

masih ada tahanannya semua tapi gue nggak ngeh itu pocong yang sama atau bukan tapi lagi ngomong Yang istighfar jangan aneh-aneh ini biar orang Akhirnya gua ngomong gue jalan lagi udah jadi lu ketemu ama pocong di Sumatera Barat yang tadi lu liat dari diam-diam be itu udah beda provinsi pada itu lebih jauh banget Perkiraannya itu 500 km ada itu bedanya sama tukang kavaleri tanahnya juga kafannya masih ada tanah Mbak posisinya juga masih ada ininya juga dan gestur tubuhnya sama karena gue itu beberapa kali itu ada pocong tuh modelnya tuh ada yang kain kafan newzuu ada yang kafan Kapten kapalnya masih baru gitu Bang ini kayak gua nggak cocok ya kek Tak hanya itu masih banyak benar-benar banyak banget kayak hampir nutupin kain kafannya gue jalan lagi ngelihat dia lagi begitu terus sampai sekitaran satu menit 2 menit satu menit dua menitnya motor itu sekitaran jaraknya itu 500meter 500meter akhirnya dan hilang akhirnya Deni yang pacar gua ngomong yang udah Kayaknya udah deh ya udah ada udah ambilnya kalau gitu deh ngomong gitu ke cerobong Yaudah sikuraja terus ah jangan bengong ya gan muhyidin menu kita jalan lagi ngeri akhirnya tuh Eh ketemu Eh ada tikungan gituan terus buang redaq pacarmu kaget lu ngapain sih Mendadak ini kan Jangan begini unik ungu ngapain garam aduk ngomong yang buatan ingat anak kecil nyebrang Demi apa Iya anak kecil nyebrang barusan gua minyak yang barusan ini lihat yang ini dia masuk ke kiri barusan jaraknya hampir nabrak deh Udah jalan-jalan pacar gua udah jalan lagi positive thinking jangan sampai berpikiran yang aneh-aneh kita

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR EKSPEDISI PENCARIAN SAUDARA LIKA KEMBANG LARUK BAGIAN 3

jalan lagi akhirnya tuh gua mikir tuh gak ada aneh sekitaran 15 menit tuh akhirnya Eh ketemu tikungan lagi ah di tikungan ini ini tuh ada kampungan warga gue mikir amanikan kampungan warga karena dianggap node ronda di pinggir jalan orang-orang yang ngeronda itu juga ngatain gue senyum gua gua takson akhirnya gue jalan akhirnya tuh di depan Tuh lihat tuh kayak akhirnya rumah-rumahan warga ke kampungan warga berakhir ya wakire Kampung harga tokek berakhir ditebang akhirnya masuk ke perkebunan lagi tapi sebelum sebelum meninggalkan kampungan warga itu dikirim itu ada mushola dikira itu ada mushola dia tuh apa namanya tuh musholanya tuh nggak gede-gede banget sih dia itu ada keranda Bang di depannya keranda itu yang gue pikir Andi pertama itu adalah seumur hidup gua Kalau gua ketemu keranda di mushola itu pasti nggak pernah ada kain warna ijonya pasti selalu cuma keranda besinya doang tapi kalau ini ada tandanya Anda kayaknya dan kainnya bergerak sekek soal tuh itu kehendak gimana yang ngomong sama pacar gua ya ini Summit gak QNet Apaan Ntar aja deh gua ngomong tak aja deh udah lewatin itu yang tadi pernah terbang ya Aku nggak punya pacar gue gue doang yang di situ tanjungi disitu tuh Pokoknya tuh hampir hampir kejadian yang ada di kaki gunung Merapi itu Wooyoung lihat lepas dari kampungan Marga perlu ini Jadi tadi kan ada mushola ya musuh di kiri kerandanya di depan gitu jadi Ran di terasnya bit RSA mushola aja di mushola itu kan ada pager nah di balik pagar itu pagarnya paling tingginya 3 m nah dibalik GM nya ini pagarnya ada kerandanya Mbak Jadi kita dari pinggir jalan kerandanya tuh tapi karenanya posisinya tuh lagi kayaknya tuh lagi lagi lagi kayak sampai gitu Bangka kayaknya bergerak jadi soal untuk yakni saratin gue tuh kayaknya tuh eh karena itu terbang tapi gue nggak ngitung karenanya terbang atau

enggak ya tapi dianya kainnya drag gue berpikiran lagi positif itik para Ayo kita jalan lagi kita jalan lagi oke akhirnya tuh eh gue ketemu di tikungan Bang Di tikungan ke kiri belok ke kiri belok ke kiri besok agak Nurun nah di agak turunan ini guys gua sempet ampuh jauh banget sempat menjauh atau pajangan di depan abis turunan gue belok kanan takutnya eh ternyata di depan itu turunan doang di depan turunan doang gua ampuh jauh itu tuh bah Ada lagi sosok yang menurut gua aneh gua baru pertama kali ngeliat gitu tuh cewek lagi ngadepin bahang in gua jadi dia itu Mirip sana gua dari bahaya dia diaduk sana dia tuh cewek perawakannya tinggi besar baju putih sampai kaki nutupin kaki badan bohong-bohongan bahan-bahannya bolong benar-benar bolong banget jadi bawangnya tuh dari dari sampai ya sampai pinggul oh [Musik] bohong sama cewek gua yang itu cuman apa cewek Gua ngelihat yang kita berhenti gue perhatiin lagi kita berhenti itu ada sekitaran 50 meter dari dia Bu berhenti kaki gue turun itu yang bikin gue merinding banget ada batu Mbak jatuh dari badan 12 batunya jatuh gerak lagi bathroom Itu kelihatan kriya telah jatuhnya jatuhnya tuh kelihatan lusendra ampuh jauhkan posisi gue yang punya untuk komputer bagi diampu jauh lagi dingin lagi diem Cebong ngomong ya kita pan-pan deketin istikfa Baca ayat kursi ayo kita jalan lagi Kupang panjaan Mask ini bisa tubuh jalan lagi itu itu dia tuh hilang bab 3 Gua nggak tau ngapa itu ikan dia tuh di depan gua kayaknya sih cewek gua ngomong katanya terbang cuma gua enggak punya terbangnya dia pun hilang aku mikir Ayo kita jalan

lagi nikung nanti kuning habis tunggu ngeliat map itu banget itu bangku benar-benar gemetaran tangan gue ampe dikubur teh semua dari tadi ketemu hantu mulai uang atau Bang itu saat itu antara ada yang jahil atau gimana Gua ngerti banget itu posisi itu bener-bener malem kanan kiri enggak ada orang enggak ada penerangan Karena gini Kebon begitu ini juga ya Mas ya terobos aja terus ya gua terobos banjir balikin Gua nggak mau terbagi punya pikiran memperbaiki kayaknya udah cukup kita sampai sini aja gue punya pikiran berapakah itu begitu terus udah yang cukup kita sampai sini aja tapi lagi-lagi cewek-cewek gua ngomong udah jangan lagi kita mau sama terbaik anu terbaik bakal mungkin Ayo kita jalan lagi dan banget setelah Hadiah uang Tunggu masih gemetar tapi gue sambil megang nyet nyet nyet HP gua baru kita di depan enggak jauh ketemu Aman gua kayaknya nih terakhir lihat Kak itu kayaknya Disini akhirnya depan tuh ketemu Jalan provinsi ketemu ada bis lam ada orang motor biasa tapi tuanya tuh jalan yang lewat ini tubuhnya Gelap banget semua chat gue dari dunia lagi tuh keluar dari hunian itu bener-bener beda banget jalan yang orangnya gitu Iya orangnya gede banget feelingnya piringnya Dari jalan ini gua menuju terjadi kayak mata gue kaget lagi gua ketemu Sio banget di sini jalanan gua ketemu Jalan provinsi gua akhirnya gak lama ketemu temen gue yang tujuan akhir gua disitu di Padangpanjang tujuan akhir Gua sebenarnya guys rahat malamnya itu gue dibawa mesum Jam Gadang besok paginya imut bank besok paginya image Jam Gadang ditutup areanya jadi gue mau foto-foto pagi nggak bisa itu kantor gue udah nelpon Duh Kapan mau balik udah tujuh hari izin Akhirnya gua ngomong Iya Pak besok saya balik ke

Jakarta estimasi mariya nyampe Jakarta jadi saya kabarin itu berpikiran 5 hari nyampe lapang Jakarta karena kita sebelumnya di banyak istirahatnya kan enggak sebenarnya tujuannya apa ke Padang tujuannya itu bang Ke Padang itu ya tadi ketemu temennya cewek gua itu yang di Padangpanjang tadi jadi udah ketemu temen gue sudah tujuan kita ada finish jadi kita harus balik lagi ke Jakarta sesuai beli tujuannya simple itu sebenarnya tujuannya silaturahmi tujuannya sesimple di Palembang sempet ketira kurangi di Sumatera tadi ya keluarga jadi sekalian kali ya jadi saya tujuan kita udah berhasil udah finish gue sampai enggak nyangka gue bisa nyampe sini sampai Sumatera Barat jauh banget dari rumah buat telepon keluarga gue di Jakarta gua udah nyampe sini keluarga gue juga nggak nyangka video call ternyata Mbahmu Jam Gadang yang seumur-umur bisa diet fotonya cuma ada di kalender kan tiba-tiba juga bisa nge-rap video callnya langsung [Musik] akhirnya karena Via Vallen tersebut ke Abdul untuk pulang Ia memutuskan untuk pulang ke Jakarta di hari ke-8 Namun ia tidak pernah menyangka kalau perjalanan pulangnya akan lebih mengerikan dari saat melangkah motor gue mati Ce Gue turun bodor untuk motor cewek gua juga banding doang ditanyakan tuh ditanyakan bodong bodong sampai ada datar Baru berhenti gue Sempet juga gua ngerti dari kejauhan ada macan lewat nyebrang jalan yang benar macet bener banget itu tuh nyema cantu gue baru pertama kali ingat seumur hidup gua ada macan nyebrang depan atau gua gue mikir buat aku terekam itu ada di kiri itu ada sundel bolong yang tadi gua ke yang kemarin Beberapa hari lalu gue lihat di Padang yang di kanan-kirinya Kebon teh yang dengan hal anggur di jalan yang gue sampai berhenti yang sampai punggungnya dia Itu keluar atuh

Leave a Reply

Your email address will not be published.