PODCAST STORY HORROR PENUNGGU RUMAH TEMANKU @EMBUN_BEKU

assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh perkenalkan nama saya Fei dan Pada kesempatan kali ini saya ingin berbagi cerita tentang pengalaman saya Beberapa hari lalu di rumah teman saya jadi awal ceritanya di kampung saya ya ada di desa saya itu setiap malam Jumat akan diadakan acara pengajian rutin ya jadi pengajian ibu-ibu gitu nah pada hari itu saya janjian dengan teman saya namanya itun untuk berangkat bareng Nah karena acaranya itu bada maghrib ya Biasanya sih Jam itu kita baru berangkat gitu karena saya karena saya janjian jadi saya berangkat lebih awal karena harus ke tempatnya itupun dulu ke teman-teman saya ini kita jadi begitu adzan maghrib selesai saya seolah begitu selesai langsung berangkat naha

 

berapa saat kemudian saya tiba di rumahnya itun karena emang enggak terlalu jauh ya masih satu desa Oh gitu dan Disini saya akan kasih lay out dari rumahnya iklim dulu jadi itu ini tinggal di rumah mertuanya dan mertuanya ini orang yang cukup berada pada masanya gitu Dek bangunan rumahnya itu masih pakai bangunan lawas yang rumahnya itu di dalam yah di belakang gitu nah di depan rumahnya itu ada pendoponya gitu pendopo terus di tengah pendopo itu ada satu set kursi kayu gitu Jadi biasanya sih dipakai kalau misalnya warga sekitar gitu ada acara yang yang muncul ngumpul warga tuh biasanya di Pendopo ini dipakai itu ya jadi terjadi kalau misalnya aku mau masuk ke tempatnya itun ya aku harus melewati pendopo ini dulu karena penumpangnya itu di depan rumahnya itu lo segede rumahnya pendoponya itu jadi gede banget nah AB gitu sampai jadi aku sampai di tempat itu itu belum ada 06.00 dan eh belum Gelap banget ya jadi masih kayak masih masih temaram gitu loh kalau dibilang gelap juga belum Gelap banget tapi juga udah enggak terang gitu jadi masih remang-remang gitu cahayanya sisa-sisa cahaya dari sore Nah disitu udah tahu aku turun dari motor terus aku lewatin pendopo itu sepi banget ya karena mungkin aku pikir ya ya pernah magrib gitu kan udah akhirnya aku lewatin pendopo itu melewatin kursi-kursi itu terus sampailah didepan Pintunya dia nih pintu

 

rumah nah disitu aku ketok berapa kali aku panggil-panggil tune itun gitu salam cukup panggilan juga enggak ada ngebut dan itu aku mau sempat tunggu beberapa saat gitu aku ketok lagi dan masih nggak ada respon juga akhirnya aku sempet ngomel Ya maksudnya membantu ke yang enak Katanya ngajak buru-buru deh kenapa malah ngilang gitu Cut Nya udah datang kesini dianya kemana gitu aku sempet ngomong dalam hati kayak gitu nah Berhubung udah kotak-kotak berapa kali Eh enggak ada sahutan udah aku mau balik nih aku putar badan jadi dari tadinya Made pintu gitu aku muter Made ke pendopo nah Ternyata begitu aku Made pendopo aku melihat itun duduk di kursi yang aku bilang satu set meja kursi itu tapi ini dia belum Belum siap-siap gitu dia masih pakai pakai daster gitu terus ya pokoknya setelan dia di rumah bangetlah yang Ya aku tahu gitu Dia memang ada baju ini nih gitu kan emang aku temenan ama ama dia kan mau sahabat gitu Tapi itu dia itu belum siap-siap jadi D’Masiv kadaster terus rambutnya juga masih dicepol gitu tapi agak berantakan jadi polanya udah-udah apa udah enggak Rapi itu loh udah ada kek beberapa itu udah tergerai gitu terus dia duduk di situ tadi aku perasaan pas lewat situ Aku nggak lihat dia deh gitu cuman ya mungkin dia baru datang lagi mana gitu kan Terus Udah dong karena aku juga gak kesel juga karena udah ketok-ketok berapa kali dia nggak nyaut aku datengin tuh udah demi deh ya posisi eh enggak nunduk ya jadi kayak madu ke depan tapi mungkin kosong ya Aku nggak

 

tahu karena enggak tahu apa yang dilihat depan tapi dia enggak nunduk jadi dia posisinya ya madep ke depan aja gitu tapi enggak madep aku ya nah terus begitu Masa udah dengan pun langsung media-media penuh gimana sih gitu No Bahasa Indonesianya aja ya langsung poinnya aku ngomong kayak gimana sih katanya disuruh buru-buru mah kamu jam segini belum siap-siap Astaga masih pakai daster pula jadi enggak Sigit nih yaitu karena memang kayak gitu karena ya emang iya udah waktunya berangkat gitu kenapa dia masih kayak gitu gitu terus dia nggak jawab dia sempet ya sempat melihat ke aku kayak mirip gitu uh bukan mirip sih ya noleh menoleh pelan gitu loh Tapi nggak ngomong apa-apa tapi dia noleh Giant oleh sempat melihat kita sempat beradu pandang sesaat gitu terus balik lagi dia ke arah pandangan semua aku makin kesel dong gitu maksudnya Eh gue ini Ngomong loh gitu untuk respon kek apa gitu minta maaf kek apa enggak jelasin Kenapa lu belum siap-siap nggak gitu nggak ada ngomong sama sekali cuma melirik apa sih kayak miring gitu ini Enggak tahu lihat sebentar Habis sudah baik lagi kepalanya posisi semula udah tuh aku masih lagi kesel hp-ku bunyi nah HPku ini aku kebiasaan aku taruh di eh apa ya kalau dibilangnya ya di laci motor matic itu loh disebelahnya kunci motor nah

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR KEADAAN RUMAH BERUBAH SEJAK KEDATANGAN BONEKA ITU

 

kutahu selalu taruh di situ kebiasaanku aku denger tuh hp-ku bunyi aku dengan Aduh bunyi seblang ntar aku mengambil hp dulu kataku udah tahu aku lewatin dia aku ke tempat motorku jadi motorku terparkir tepat di depan pendopo jadi mantep ke pendopo Gitu begitu disitu aku posisi ngambilnya itu enggak dari samping motor jadi aku ngambilnya dari depan nih dari depan motor langsung aku tanganku meraih gitu kan meraih ke ini akan namanya ke saku klaci Ini kelaci motor udah pas aku liat kok Yang telepon nomornya itu nih gitu yang sangat mikir apa jangan-jangan HPnya dia jatuh ya gitu nggak tahu ya pasti akan bikin seketika itu kenapa kok mikirnya Mungkin HP dia jatuh terus seorang yang nemuin melihat ada kontak aku yang terakhir dihubungin makanya dia ngomongin aku saat itu seketika aku berpikirnya seperti itu ucapku sempet sempet sebentar untuk noleh ke ikut yang aku lihat tadi ada di Pendopo jadi masih ada di situ dengan posisi yang sama besarnya aku coba angkat Nih aku coba angkatkan telepon ini pas begitu aku angkat langsung ngomel-ngomel tuh kedengeran orang nomer kamu gimana sih Katanya mau cepetan berangkat tanpa jenis gini menyapa ini dingin bla bla I don’t ini seriusan lalu itu iyalah gue mau siapa lagi kata dia gitu kan dia balik ngomel gitu Demonic momen aku terus

 

emang kamu di mana kamu Aku tuh dah nungguin di rumah Mamih dari tadi kata dia anak-anak harus nitipin kecil dulu jadi ikon kan masih banyak baby ini karena nggak mungkin juga kan mau diajak ke pengajian takutnya rewel atau gimana Jadi setiap ke pengajian itu dipimpin dulu ke tempat Mamih media karena ditempat mertuanya ini itu cuman ada eh mertua laki-laki gitu jadi takutnya enggak bisa ngurusin gitu jadi Setiap kali mau ada acara pasti ditaruh ditempat Mamih tempat mamanya dia sendiri gitu kan aku udah bilang tadi kan aku udah Wa kata dia aku tungguin di tempat mami karena dakwah Ngecek HP ketakutan Deni untuk sesaat sesaat ketika aku ngobrol dan berdebat sama itu aku merupakan sosok yang tadi begitu ya udah kalau gitu cepetan ke sini aku tungguin beberapa nih kata-kata si itunya Andreas oke oke oke aku ke situ ya ini Nah ini baru di detik ini gue baru Nah kalau itu ini telepon wuih yang duduk di Pendopo Siapa itu kan aku terdiam ya karena posisi masih tetep mantep mantep ke motor maduku motor jadi posisi aku ngebelakangin dia ya aku belakang India terus aku pikir keh aduh posisi gue tuh nggak enak gitu maksudnya kalau misal posisinya aku

 

udah di atas motor otomatis gue bisa langsung cabut udah muter udah cabut gitu masanya nih kan aku Posisi lagi di depan motor nih jadi benda-benda di depan di depannya motor enggak posisi naik motor ya di depannya motor yang otomatis untuk misalnya aku harus naik motor aku harus muter-muter dulu ke samping baru naik motor dan ketika aku naik motor ini akan berarti nanti aku madep ke arah pendopo ke arah si itun yang tadi aku lihat gitu aku mikirnya kamu gimana ya itu bingung banget bingung banget aku harus ngapain akhirnya terlintas dibenakku tuh kayak yang biasanya nih Ya biasanya dari beberapa cerita yang Saya dengar baik di channel ini maupun channel-channel horor yang lain double jengger ya atau kejadian dimiripin kayak gini ketika sih sosok aslinya sih si orang aslinya ini sudah ntar lah sudah konfirmasi bahwa ini gue yang asli nih gitu biasanya yang ini kan ilang ya aku tuh mikirnya saat itu kayak gitu jadi udah-udah telepon aku kita luasnya biasanya akan seperti itu Ya udah tuh akhirnya pelan-pelan aku Gobloknya lagi nih kenapa aku nggak langsung udah langsung naik

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR TELAGA ANGKER

 

motor nggak usah nggak usah noleh ke dia gitu tapi enggak aku tuh masih posisi bermotor Aku menoleh pelan banget aku turunnya kayak ada nggak ya ada kayak gitu udah tuh akhirnya akun oleh menoleh kearah sesosok tadi Dewi kalian tahu ini dia sih Adek disana dengan posisi yang sama tetapi harus ini dia ia menoleh kearah saya ngomong-ngomong menyemir dan tertawa cekikikan engkau dibilang apa aku sih neng kene aku three nyambi nyanti aku sih neng kene begitu diulang berapa kali yang akhirnya aku masih di sini aku akan mana-mana gitu itu kek kek kayak apa sih kayak gitu yang yang ngecengin aku gitu loh yang Yeah aku tuh masih di sini lo ye dikiranya aku ilang ya kayak gitu gue bingung dong Astaghfirullahaladzim udah ketuk merem bersalah merem-merem itu sambil mundur pelan aku nggak mau lihat dia Aku mundur pelan Muter ke arah motor langsung ambil kunci motor ya langsung ambil kunci motor sudah dimasukin betah enggak berani ngangkat kepala digembok aja selama selama atas nama aku pindah ke motor terus masukin kunci motor itu aku membeku nunduk aja Nur habis tu udah nyalain nyalain motor Alhamdulillah nya nggak kayak di adegan di sinetron ya yang di starter nggak bisa-bisa gitu enggak alhamdulillahnya

 

langsung bisa juga dan langsung Utara Grand ketika aku muter-muter otomatis aku harus harus ini kan harus kayaknya kedepankan nggak mungkin dong aku naik motor dengan posisi merunduk gitu Nah akhirnya saya gue beraniin untuk apa sih angkat-angkat kepala gitu melihat kedepan dan sekilas aku melihat sosok itu udah nggak ada di itu Karena posisinya motorku kan masih ini ya masih Made pendopo belum muter habis itu udah langsung muter nih yang aneh adalah ketika dalam perjalanan itu account ini Yah cepet keluar dari situ otomatis kan aku kayak di dalam itu kayak mikir siapa ya ini siapa ya tadi ya kalau gitu siapa kalau tidur mah ngomongnya kan pertanyaan itu pasti ada gitu pasti terlintas diotak saya gitu dan yang aneh adalah di sepanjang perjalanan akan emang enggak jauh sih mungkin lima menitan 5510 menitan lah naik motor dari tempatnya si mertuanya iklan ini sampai ke tempat Mamih nya ditutup aspalnya perjalanan itu pertanyaan kan adek nih diotak gitu Terus siapa ya Terus tadi siapa gitu nah ketika pertanyaan itu berada di otak saya entah darimana sepanjang perjalanan itu ada satu nama yang seperti dibisikkan aku nggak tahu yaitu itu jatuhnya bisikkan kah atau karena aku ganteng nggak nggak denger suaranya tapi kayak kayak ada sebuah nama yang tiba-tiba terlintas dan itu terus ini namanya adalah asmini the last week resmi itu sepanjang jalan sampai

 

aku sampai ke tempat itu terus udah tuh kan aku disitu Spanyol juga aku terus berdoa sampai akhirnya suara bisikan itu hilang begitu sampai di tempat itu aja di depan rumah tentu ada ini ya ada pohon mangga gitu ada pohon mangga yang cukup gede terus pendek di pohon mangganya bukan yang tinggi banget pohon mangga bersih ya yang ijo itu lho yang Armani set apa ya pokoknya itu jadi pohonnya enggak terlalu gede dari itu cukup cukup rimbun gitu ada dua di depan di depan di halaman rumahnya tuh nah begitu aku nyampe sana apa aku turun tuh udah turun dari motor dan yang bikin aku syok sekali lagi entah napa Ya mungkin mungkin karena mangga itu malam jumat atau gimana enggak paham ketika aku jalan jadi motornya parkir di enggak terlalu mepet ini ya atau mepet sama teras gitu agak di sana gitu-gitu begitu aku turun dari motor di sini ada dahannya adegan yang yang agak pendek jadi misalnya berbuah tuh aku aku meraih pake tangan aja tuh bisa gitu dan ketika aku hampir melewati Tuhan itu Peng ada kaki yang terjuntai ya Aku nggak tahu itu punya siapa karena bagian atasnya itu enggak kelihatan karena itu rimbun Tapi bener letterlijk itu kaki kucek terus ah dia bukan bukan bergaun ya jadi bukan pakai gaun panjang tersedia tapi

Baca Juga  PODCAST STORY HORROR ANGKOT SETAN JATINANGOR

 

enggak berbeda kaki 22 sepasang kaki itu Ya sepasang kaki yang tiba-tiba aja gitu pas aku lihat pong turun gitu turun didepan mukaku dan kayak di ayun-ayun gitu udah disitu aku jeruk sekenceng kencengnya ya Mana magrib gitu kan aku jeruk menjerit banget plus sampai ini keluarganya itu kuas make Ada apa vc kita liur aku nggak bisa ditanyain saat itu aku nggak bisa ditanyain sudah tahu sama Abahnya sama abangnya dibawa masuk udah ada Uye Ayo kumpul-kumpul gitu magrib magrib sini jemput imagenya udah masuk gitu udah nyawa masuk les apa udah begitu di dalam udah dikasih minum ini itu ini itu seringnya udah lebih enakan kan udah lebih enakan baru utuh aku cerita semuanya ini ternyata si sosok Lasmini yang aku denger namanya itu memang benar ada di rumah si A mertuanya itu dengan gitu alm kakaknya sih itu sosok peyek ya nggak tahu sih intinya itu ada hubungannya sama mertuanya itu dulu gitu entah itu keluarganya apa Pokoknya emang ada di situ gitu Itu sih dan yang penampakan yang sampai di rumah itu nih yang kaki itu itu rendem sih katanya maksudnya bukan si

 

Lasmini itu karena Emang itu aku nggak ngelihat Oh kostumnya ya jadi member berciuman military kaki gitu ya udah abis dia disitu udah dibacain doa Surga sama abah terus di apa minum air putih hangat yang mudah dibaca Dua juga gak lebih enakan dan ah Ya udah gitu reda mati yang lengket ya udah sih kenalannya udah ya cukup Gitu ya itu cukup ekstrim loh kalau misalnya dia nunjukkin diri cuma buat kenalan gitu ekstrim banget buat aku ya di udah udah ya udah aku tahu nih ada kamu disitu udah ya gitu udah nggak muncul-muncul lagi aku bantu kirim doa aja buat buat KMU siapapun itu ya udah abis itu berapa pulangnya juga udah enggak ada gangguan apa-apa ya alhamdulillah gitu ya gigih ceritanya segitu dulu mohon maaf kalau mungkin ceritanya enggak serem berbelit-belit atau mungkin ada tutur kata saya yang tidak pas sekali lagi saya mohon maaf yang sebesar-besarnya dan semoga cerita ini bisa menemani malam kalian dan jangan lupa like comment subscribe channel ini jangan lupa juga Nyalakan lonceng notifikasinya ya Gar kalian gak ketinggalan update terbaru dari channel ini saya V undur diri Terima kasih sudah mendengarkan Selamat malam Halo assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh paint baik Itulah akhir cerita

 

pada malam hari ini ya cerita dari Mbak Vi yang menceritakan tentang pengalamannya saat bertemu dengan kembaran temannya free download kisah ini ternyata tidak hanya dialami Mbak Via dulu itu pernah tapi bukan saya yang mengalami adik saya itu ke rumah saudaranya ya saudara saya juga sih saudara Paman itu ya dia juga nggak tahu waktu itu kalau Paman itu enggak ada di rumah nah waktu kesana di depan rumahnya itu kan ada kursi ya biasanya kan kursi tamu gitu dan keadaan rumah waktu itu remang-remang si Ade ini niatnya ini mau nganterin kaya berkat gitu ya kan kita habis ada hajatan gitu menteri berkat kesana dan ternyata enggak waktu ketemu dia bersalaman ya Salim gitu terus ngasih berkat tapi diem-diem aja gitu ada jawaban apa-apa Akhirnya Si Adi ini pamit Terus ternyata besoknya itu Paman itu ngomong kok kok apa itu namanya berkatnya nggak disimpen aja dibuat dirumah sendiri kok ditaruh di apa teras rumah gitu bahkan si adegan kaget dong yang apa menerimakan Paman gitu ternyata bukan Paman itu yaitu aja sih Sedikit cerita dari adik saya oke Mungkin itu saja cerita pada malam hari ini Terima kasih sekali Mbak Vi sudah kembali mengirimkan kisah mistisnya pada podcast oronite Story dan semoga Nggak kapok yang ngirim ke sini lagi kurang lebihnya saya mohon maaf wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Leave a Reply

Your email address will not be published.